Lulusan SMA YPK Tahun Pelajaran 2013 /2014

86% Diterima di PTN

 Puji syukur, kita panjatkan pada Tuhan YME, yang dengan ijinnya lulusan SMA YPK tahun pelajaran 2013/2014 dapat diterima di perguruan tinggi negeri mencapai target 86%. Setelah melalui berbagai seleksi penerimaan mahasiswa baru di berbagai Perguruan Tinggi Negeri, Siswa SMA Yayasan Pupuk Kaltim Bontang, pada tahun pelajaran 2013/2014 sebanyak 86,14% dapat diterima di PTN. Ada tiga jalur untuk masuk ke PTN, yaitu jalur Undangan ( SNMPTN), SBMPTN, dan jalur Mandiri. Pada penerimaan PTN tahun 2014 ini, terjadi perubahan kebijakan dari PTN, terutama UGM dan UB, sehingga penerimaan di kedua Universitas tersebut mengalami penurunan. Dengan adanya perubahan kebijakan tersebut, maka mau tidak mau SMA YPK harus banting halauan ke PTN yang lain. Dengan usaha yang dilakukan tersebut, sukur Alhamdulillah, target 86% lulusan dapat diterima di PTN dapat dilampaui. Adapun  rincian penerimaan Sbb:

Tabel 1 : Rincian Data Daya Serap Siswa Kelas XII Tahun 2014

 

 

Jumlah

%

Jumlah : 202 siswa

Tidak ikut seleksi PTN  5 orang

PTN

174 siswa

  86,14 %

PTS

  28 siswa

  13,86 %

Total

202 Siswa

100,00 %

 

Penerimaan di PTN

Penerimaan calon mahasiswa baru bagi siswa kelas XII di PTN tahun 2014 dibuka menjadi berbagi jalur, antara lain: 

No.

Program

Jalur

Alokasi Waktu

1

Diploma

PMDK / Rapot

Febuari – Maret

 

 

Tes Tulis Mandiri

Mei – Agustus

2

Sarjana

SNMPTN Undangan

Febuari – Mei

 

 

SBMPTN

Mei – Juni

 

 

Tes Tulis Mandiri

Juni – Agustus

 

Setelah melalui berbagai jalur masuk ke PTN di atas, maka dapat disampaikan hasil penerimaan siswa kelas XII di PTN sebagai berikut :

(rincian data daya serap siswa di PTN serta jurusan dapat dilihat pada tabel 4 dan 5).

1.    Sebanyak 173 siswa kelas XII(86,14%) diterima di PTN.

2.    PTN yang paling banyak menyerap siswa YPK adalah UGM, UB dan UNEJ.

3.    Jurusan yang paling banyak menyerap siswa YPK adalah akuntansi, teknik mesin, manajemen, kedokteran gigi, teknik elektro dan teknik informatika.

 

Diagram Pie 1 : PTN Yang Banyak Menyerap Siswa Kelas XII Tahun 2014

 

Tabel 2 : Rincian Data Daya Serap Siswa Kelas XII di PTN

PTN

S1

D3/4

JUMLAH

%

SNMPTN

SBMPTN

MANDIRI

PMDK

MANDIRI

UGM

36

2

5

4

 

47

23,27%

UB

12

5

9

 

1

27

13,37%

UNEJ

5

4

13

 

 

22

10,89%

ITS

 

2

10

 

 

12

5,94%

UNMUL

3

5

3

 

 

11

5,45%

POLINEMA

 

 

 

2

6

8

3,96%

ITK

 

 

7

 

 

7

3,47%

UNPAD

2

4

 

 

 

6

2,97%

UI

1

 

1

3

 

5

2,48%

UNAIR

 

1

3

 

1

5

2,48%

UNSOED

1

2

2

 

 

5

2,48%

IPB

4

 

 

 

 

4

1,98%

UNDIP

 

 

1

2

 

3

1,49%

UNS

3

 

 

 

 

3

1,49%

TARAKAN

 

1

 

 

 

1

0,50%

UIN YK

 

1

 

 

 

1

0,50%

UM

1

 

 

 

 

1

0,50%

UNHAS

1

 

 

 

 

1

0,50%

UNLAM

1

 

 

 

 

1

0,50%

UNY

 

 

1

 

 

1

0,50%

UPI

 

1

 

 

 

1

0,50%

AKMIL MGLG

 

 

1

 

 

1

0,50%

UDAYANA

 

 

1

 

 

1

0,50%

TOTAL

70

28

57

11

8

174

86,14%

174

 

 

Diagram Pie 2 : Jurusan di PTN Yang Banyak Menyerap Siswa Kelas XII Tahun 2014

 

Tabel 3 : Rincian Data Daya Serap Siswa Kelas XII di PTN Berdasarkan Jurusan

NO.

 

JURUSAN

PENERIMAAN DI PTN

JML

%

 

S1

D3/4

 

SNMPTN

SBMPTN

MANDIRI

PMDK

MANDIRI

1

IPS

AKUNTANSI

2

5

6

4

4

21

10,40%

2

IPA

TEKNIK MESIN

4

1

6

2

1

14

6,93%

3

IPS

MANAJEMEN

2

4

2

 

1

9

4,46%

4

IPA

KEDOKTERAN GIGI

4

1

1

 

 

6

2,97%

5

IPA

TEKNIK ELEKTRO

3

 

3

 

 

6

2,97%

6

IPA

TEKNIK INFORMATIKA

3

2

1

 

 

6

2,97%

7

IPA

KEDOKTERAN

4

1

 

 

 

5

2,48%

8

IPA

TEKNIK INDUSTRI

3

1

1

 

 

5

2,48%

9

IPA

TEKNIK KIMIA

2

 

3

 

 

5

2,48%

10

IPS

ADM BISNIS

 

1

3

 

1

5

2,48%

11

IPS

PERPAJAKKAN

1

1

1

1

1

5

2,48%

12

IPS

KOMUNIKASI

2

1

1

 

 

4

1,98%

13

IPS

PERPUSTAKAAN

1

 

 

3

 

4

1,98%

14

IPA

FARMASI

1

 

2

 

 

3

1,49%

15

IPA

GIZI

3

 

 

 

 

3

1,49%

16

IPA

KIMIA

2

 

1

 

 

3

1,49%

17

IPA

TEKNIK METALURGI

 

 

3

 

 

3

1,49%

18

IPA

TEKNIK PERTANIAN

2

 

1

 

 

3

1,49%

19

IPA

TEKNIK SIPIL

2

 

1

 

 

3

1,49%

20

IPS

ADM NEGARA / PUBIK

 

1

2

 

 

3

1,49%

21

IPS

EKONOMI ISLAM

1

1

1

 

 

3

1,49%

22

IPS

EKONOMI PEMBANGUNAN

1

 

2

 

 

3

1,49%

23

IPS

HUKUM

2

 

1

 

 

3

1,49%

24

IPS

POLITIK

2

1

 

 

 

3

1,49%

25

IPA

AGRIBISNIS

1

1

 

 

 

2

0,99%

26

IPA

ARSITEKTUR

1

 

1

 

 

2

0,99%

27

IPA

KEPERAWATAN

1

 

1

 

 

2

0,99%

28

IPA

KESEHATAN MASYARAKAT

1

1

 

 

 

2

0,99%

29

IPA

TEKNIK FISIKA

2

 

 

 

 

2

0,99%

30

IPA

TEKNIK LINGKUNGAN

 

1

1

 

 

2

0,99%

31

IPA

TEKNIK PERKAPALAN

 

 

2

 

 

2

0,99%

32

IPA

TEKNOLOGI PANGAN

2

 

 

 

 

2

0,99%

33

IPS

HI

1

 

1

 

 

2

0,99%

34

IPS

SASTRA INGGRIS

2

 

 

 

 

2

0,99%

35

IPS

SASTRA KOREA

1

 

1

 

 

2

0,99%

36

IPA

ELEKTRONIKA INSTUMENTASI

1

 

 

 

 

1

0,50%

37

IPA

GEOGRAFI

1

 

 

 

 

1

0,50%

38

IPA

KEBIDANAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

39

IPA

KEDOKTERAN HEWAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

40

IPA

KEHUTANAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

41

IPA

PEND. MATEMATIKA

 

 

1

 

 

1

0,50%

42

IPA

PETERNAKAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

43

IPA

TEKNIK GEOLOGI

 

 

1

 

 

1

0,50%

44

IPA

TEKNIK NUKLIR

1

 

 

 

 

1

0,50%

45

IPS

EKONOMI

1

 

 

 

 

1

0,50%

46

IPS

PSIKOLOGI

1

 

 

 

 

1

0,50%

47

IPS

SASTRA JEPANG

1

 

 

 

 

1

0,50%

48

IPS

SENI RUPA

 

1

 

 

 

1

0,50%

49

IPS

SOSIOLOGI

1

 

 

 

 

1

0,50%

50

IPA

AKMIL

 

 

1

 

 

1

0,50%

51

IPA

PEMELIHARAAN ALAT BERAT

 

 

 

1

 

1

0,50%

52

IPA

BIOLOGI

 

 

1

 

 

1

0,50%

53

IPA

BUDIDAYA PERAIRAN

 

1

 

 

 

1

0,50%

54

IPA

SISTEM INFORMASI

 

 

1

 

 

1

0,50%

55

IPA

TEKNIK KELAUTAN

 

1

 

 

 

1

0,50%

56

IPA

TEKNIK MULTIMEDIA

 

 

1

 

 

1

0,50%

57

IPS

ANTROPOLOGI

 

 

1

 

 

1

0,50%

58

IPS

PEND. BHS INDONESIA

 

1

 

 

 

1

0,50%

59

IPS

SASTRA PERANCIS

 

 

1

 

 

1

0,50%

JUMLAH

70

28

57

11

8

174

86,14%

 

Dengan segala kekurangan yang ada  maka untuk kedepannya perlu adanya jalinan kerjasama dengan perguruan tinggi yang lebih baik. Disamping itu, juga dari awal siswa harus memilih jurusan yang benar-benar potensial, dan sesuai dengan kemampuannya, tidak menumpuk pada jurusan tertentu saja. Harus ada komunikasi antara siswa, orang tua, dan pihak sekolah, sehingga siswa yang diterima di PTN, akan lebih banyak lagi.                                                                                                                     ( Humas SMA

Pada akhir Tahun Pelajaran 2013/2014 SMA YPK meluluskan 207 siswa. Dari jumlah tersebut  202 siswa mengikuti seleksi PTN, selebihnya   ada yang langsung ke perguruan tinggi swasta dan ada yang sakit sehingga tidak dapat ikut seleksi tahun ini.  Dari berbagai jalur masuk di sejumlah PTN dan PTS yang diikuti siswa, sampai akhir Agustus 2014 akhirnya sebanyak 174 siswa (dari 202) atau sebanyak 86,14% diterima di PTN dan 30 siswa lainnya atau sebanyak 13,86% diterima di PTS.

PTN yang paling banyak menyerap siswa SMA YPKberturut-turut adalah Universitas Gajah Mada (UGM), Universitas Brawijaya (UB), Universitas Jember (UNEJ), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), dan Universitas Mulawarman (UNMUL).  Selebihnya tersebar merata di berbagai perguruan tinggi baik di Jawa, Bali, Kalimantan dan Sulawesi.  Adapun jurusan yang paling banyak menyerap siswa YPK adalah akuntansi, teknik mesin, manajemen, kedokteran gigi, teknik elektro dan teknik informatika.

 

Rincian Data Daya Serap Siswa Kelas XII di PTN

PTN

S1

D3/4

JUMLAH

%

SNMPTN

SBMPTN

MANDIRI

PMDK

MANDIRI

UGM

36

2

5

4

 

47

23,27%

UB

12

5

9

 

1

27

13,37%

UNEJ

5

4

13

 

 

22

10,89%

ITS

 

2

10

 

 

12

5,94%

UNMUL

3

5

3

 

 

11

5,45%

POLINEMA

 

 

 

2

6

8

3,96%

ITK

 

 

7

 

 

7

3,47%

UNPAD

2

4

 

 

 

6

2,97%

UI

1

 

1

3

 

5

2,48%

UNAIR

 

1

3

 

1

5

2,48%

UNSOED

1

2

2

 

 

5

2,48%

IPB

4

 

 

 

 

4

1,98%

UNDIP

 

 

1

2

 

3

1,49%

UNS

3

 

 

 

 

3

1,49%

TARAKAN

 

1

 

 

 

1

0,50%

UIN YK

 

1

 

 

 

1

0,50%

UM

1

 

 

 

 

1

0,50%

UNHAS

1

 

 

 

 

1

0,50%

UNLAM

1

 

 

 

 

1

0,50%

UNY

 

 

1

 

 

1

0,50%

UPI

 

1

 

 

 

1

0,50%

AKMIL MGLG

 

 

1

 

 

1

0,50%

UDAYANA

 

 

1

 

 

1

0,50%

TOTAL

70

28

57

11

8

174

86,14%

174

 


Rincian Data Daya Serap Siswa Kelas XII di PTN Berdasarkan Jurusan

NO.

 

JURUSAN

PENERIMAAN DI PTN

JML

%

 

S1

D3/4

 

SNMPTN

SBMPTN

MANDIRI

PMDK

MANDIRI

1

IPS

AKUNTANSI

2

5

6

4

4

21

10,40%

2

IPA

TEKNIK MESIN

4

1

6

2

1

14

6,93%

3

IPS

MANAJEMEN

2

4

2

 

1

9

4,46%

4

IPA

KEDOKTERAN GIGI

4

1

1

 

 

6

2,97%

5

IPA

TEKNIK ELEKTRO

3

 

3

 

 

6

2,97%

6

IPA

TEKNIK INFORMATIKA

3

2

1

 

 

6

2,97%

7

IPA

KEDOKTERAN

4

1

 

 

 

5

2,48%

8

IPA

TEKNIK INDUSTRI

3

1

1

 

 

5

2,48%

9

IPA

TEKNIK KIMIA

2

 

3

 

 

5

2,48%

10

IPS

ADM BISNIS

 

1

3

 

1

5

2,48%

11

IPS

PERPAJAKKAN

1

1

1

1

1

5

2,48%

12

IPS

KOMUNIKASI

2

1

1

 

 

4

1,98%

13

IPS

PERPUSTAKAAN

1

 

 

3

 

4

1,98%

14

IPA

FARMASI

1

 

2

 

 

3

1,49%

15

IPA

GIZI

3

 

 

 

 

3

1,49%

16

IPA

KIMIA

2

 

1

 

 

3

1,49%

17

IPA

TEKNIK METALURGI

 

 

3

 

 

3

1,49%

18

IPA

TEKNIK PERTANIAN

2

 

1

 

 

3

1,49%

19

IPA

TEKNIK SIPIL

2

 

1

 

 

3

1,49%

20

IPS

ADM NEGARA / PUBIK

 

1

2

 

 

3

1,49%

21

IPS

EKONOMI ISLAM

1

1

1

 

 

3

1,49%

22

IPS

EKONOMI PEMBANGUNAN

1

 

2

 

 

3

1,49%

23

IPS

HUKUM

2

 

1

 

 

3

1,49%

24

IPS

POLITIK

2

1

 

 

 

3

1,49%

25

IPA

AGRIBISNIS

1

1

 

 

 

2

0,99%

26

IPA

ARSITEKTUR

1

 

1

 

 

2

0,99%

27

IPA

KEPERAWATAN

1

 

1

 

 

2

0,99%

28

IPA

KESEHATAN MASYARAKAT

1

1

 

 

 

2

0,99%

29

IPA

TEKNIK FISIKA

2

 

 

 

 

2

0,99%

30

IPA

TEKNIK LINGKUNGAN

 

1

1

 

 

2

0,99%

31

IPA

TEKNIK PERKAPALAN

 

 

2

 

 

2

0,99%

32

IPA

TEKNOLOGI PANGAN

2

 

 

 

 

2

0,99%

33

IPS

HI

1

 

1

 

 

2

0,99%

34

IPS

SASTRA INGGRIS

2

 

 

 

 

2

0,99%

35

IPS

SASTRA KOREA

1

 

1

 

 

2

0,99%

36

IPA

ELEKTRONIKA INSTUMENTASI

1

 

 

 

 

1

0,50%

37

IPA

GEOGRAFI

1

 

 

 

 

1

0,50%

38

IPA

KEBIDANAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

39

IPA

KEDOKTERAN HEWAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

40

IPA

KEHUTANAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

41

IPA

PEND. MATEMATIKA

 

 

1

 

 

1

0,50%

42

IPA

PETERNAKAN

1

 

 

 

 

1

0,50%

43

IPA

TEKNIK GEOLOGI

 

 

1

 

 

1

0,50%

44

IPA

TEKNIK NUKLIR

1

 

 

 

 

1

0,50%

45

IPS

EKONOMI

1

 

 

 

 

1

0,50%

46

IPS

PSIKOLOGI

1

 

 

 

 

1

0,50%

47

IPS

SASTRA JEPANG

1

 

 

 

 

1

0,50%

48

IPS

SENI RUPA

 

1

 

 

 

1

0,50%

49

IPS

SOSIOLOGI

1

 

 

 

 

1

0,50%

50

IPA

AKMIL

 

 

1

 

 

1

0,50%

51

IPA

PEMELIHARAAN ALAT BERAT

 

 

 

1

 

1

0,50%

52

IPA

BIOLOGI

 

 

1

 

 

1

0,50%

53

IPA

BUDIDAYA PERAIRAN

 

1

 

 

 

1

0,50%

54

IPA

SISTEM INFORMASI

 

 

1

 

 

1

0,50%

55

IPA

TEKNIK KELAUTAN

 

1

 

 

 

1

0,50%

56

IPA

TEKNIK MULTIMEDIA

 

 

1

 

 

1

0,50%

57

IPS

ANTROPOLOGI

 

 

1

 

 

1

0,50%

58

IPS

PEND. BHS INDONESIA

 

1

 

 

 

1

0,50%

59

IPS

SASTRA PERANCIS

 

 

1

 

 

1

0,50%

JUMLAH

70

28

57

11

8

174

86,14%

 

PTS yang menjadi pilihan alumni YPK antara lain Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakartadan Universitas Muhammadiah Malang (UMM)  yang menjadi PTS yang paling banyak menerima siswa, selebihnya merata di berbagai PTS di Pulau Jawa dan Kalimantan.  Hampir seperti yang ke PTN, jurusan yang paling banyak menerima adalah jurusan akuntansi dan manajemen. Rincian dapat dilihat di tabel 9.

 

Rincian Data PTS Yang Banyak Menyerap

PTS

JML

%

ATMAJAYA YK

1

0,50%

DERAYA

1

0,50%

ICA YK

1

0,50%

PERBANAS JKT

1

0,50%

U. PRESIDENT CGK

1

0,50%

STIKES SMD

1

0,50%

STT MIGAS BPP

1

0,50%

TAZKIA

2

0,99%

TRISAKTI JKT

2

0,99%

UAD YK

1

0,50%

UII YK

7

3,47%

UMM

4

1,98%

UNIKA SMG

1

0,50%

UNIKOM BDG

1

0,50%

UPN YK

1

0,50%

YKPN YK

2

0,99%

 TOTAL

28

13,86%

 

 


 

Rincian Data Jurusan di PTS Yang Banyak Menyerap

JURUSAN

JML

%

AKUNTANSI

8

3,96%

DKV

1

0,50%

EKONOMI

2

0,99%

FARMASI

1

0,50%

HI

2

0,99%

KEBIDANAN

1

0,50%

KEDOKTERAN

1

0,50%

KOMUNIKASI

1

0,50%

MANAJEMEN

5

2,48%

PERBANKAN

1

0,50%

PILOT

1

0,50%

T GEOLOGI

1

0,50%

T INDUSTRI

1

0,50%

T PERMINYAKAN

1

0,50%

TATA BOGA

1

0,50%

 TOTAL

28

13,86%

 

 

 

Bulan Agustus adalah bulan kemerdekaan bagi bangsa Indonesia.  Setelah liburan puasa dan hari raya Idul Fitri, murid-murid kembali hadir di sekolah langsung disambut dengan gegap gempita perayaan Hari Ulang Tahun Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia ke 69.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, ada banyak kegiatan yang diselenggarakan di sekolah-sekolah lingkup Yayasan Pupuk Kaltim, tak terkecuali di PG-TK YPK yang kali ini mengadakan pawai Merah Putih mengelilingi lingkungan sekolah hingga komplek perumahan BTN PKT.

Lalu kegiatan dilanjutkan di areal lingkungan belajar yang asri di kompleks YPK BTN PKT

 

Ajang pemilihan Guru Berprestasi Tingkat Nasional Tahun 2014 telah berakhir.  Pada tahun ini YPK berhasil mengirimkan dua orang Guru mewakili Provinsi  Kalimantan Timur untuk maju ke ajang ini.  Kedua orang tersebut yakni Bapak Drs. H. Tarjono, MM selaku Kepala SD-1 YPK dan Permabhakti, MPd sebagai Guru SMP. Setelah melalui serangkaian proses seleksi yang ketat di Jakarta, akhirnya Bapak Permabhakti, MPd. berhasil meraih juara I Guru Berprestasi Tingkat Nasional dari Jenjang SMP.

Gambar:  Permabhakti (kiri) pemenang I Guru Berprestasi Nasional Tingkat SMP tahun 2014

Sukses ini seolah menjadi tradisi YPK untuk melahirkan Juara-juara Nasional, setelah tahun sebelumnya juga mengirimkan dua guru yakni Bapak Suyoto, MPd selaku Kepala SD-2 YPK dan Supriyanto, MPd. selaku guru kelas di SD-2 YPK mewakili Provinsi Kalimantan Timur pada Pemilihan Guru Berprestasi Tingkat Nasional Tahun 2013.   Pada kesempatan itu, Bapak Suyoto, MPd. berhasil keluar sebagai juara II Kepala SD Berprestasi Tingkat Nasional.

Gambar: Bapak Suyoto, MPd. menerima hadiah dari Mendikbud

Masih dari ajang yang sama, Pada tahun 2011,  salah seorang guru YPK juga berhasil meraih Juara II Kepala SMA Berprestasi tingkat Nasional, atas nama Bapak Drs. H. Rakim, MPd, Kepala SMA YPK.

Gambar: Bapak Drs. H. Rakim, MPd, Kepala SMA YPK berpose dei depan gedung DPR/DPD/MPR RI

Masih dibawah kepemimpinan Bapak Rakim, pada Tahun 2014 ini SMA YPK juga berhasil meraih predikat sebagai Juara III Lomba Sekolah Sehat Nasional.

Tradisi juara ini Juga seolah melengkapi rekam jejak YPK selaku yayasan yang memiliki SDM unggul dan berpengalaman juara nasional.  Pada Tahun 2010, melalui Bapak Ismuji, SPd Guru Matematika SMA YPK, provinsi Kaltim Mendapatkan predikat Juara II Guru Berprestasi Tingkat Nasional Jenjang SMA.  Bapak Ismuji ini, selalin berhasil mendapat penghargaan sebagai guru berprestasi, tahun-tahun sebelumnya selalu menjadi Juara dalam Pembuatan Media Pembelajaran berbasis TIK.  oleh karenanya, beliau diangkat sebagai fasilitator/instruktur tetap dalam berbagai kesempatan pelatihan TIK yang diselenggarakan oleh Direktorat Pembinaan SMA Kemdikbud.

Gambar: Bapak Ismuji, SPd.  Guru Matematika SMA YPK dalam kesempatan lawatan ke Korea Selatan

Jauh sebelum capaian prestasi-prestasi tersebut, tonggak awal dari pengghargaan Predikat Guru Bresprestasi Nasional pertama kali dicapai oleh Ibu Sri Rahayu, SPd. yang pada tahun 2002 berhasil menjadi Juara I Guru Berprestasi Tingkat Nasional jenjang SD.

 

Gambar:  Ibu Sri Rahayu, SPd. (kiri) Guru SD-2 YPK

 

Tanggal 7 Juli 2014 merupakan awal Tahun Pelajaran 2014/2015 bagi seluruh sekolah di bawah naungan Yayasan Pupuk Kaltim.  SMA YPK lebih awal memulai kegiatan ini dengan mengadakan Program Internalisasi Studi bagi peserta didik baru pada tanggal 16 – 21 Juni 2014, sementara SMP YPK mengadakan Masa Orientasi Siswa pada tanggal 23 - 26 Juni 2014.

 

Pada Tahun Pelajaran 2014/2015 Yayasan Pupuk Kaltim akan terus menjalankan beberapa program sebagai berikut;

1.         Pendidikan TK berbasis pendidikan karakter dengan sistem sentra belajar

2.         Pelaksanaan Kurikulum 2013 pada SD kelas I, II, IV dan V

3.         Pelaksanaan Kurikulum 2013 pada SMP kelas VI dan VIII

4.         Pelaksanaan Kurikulum 2013 pada SMA kelas X dan XI dengan program pilihan bidang MIA (matematika dan ilmu alam) serta bidang IIS (ilmu-ilmu sosial)

5.         Program percepatan belajar (akselerasi/cepat istimewa berbakat istimewa) di SD-1 YPK

6.         Program kelas model (berbasis ICT, Sains dan Bahasa Inggris) di SD-2 YPK

7.         Program pertukaran budaya/belajar (immersion programe) di SD-2 YPK

8.         Program sekolah unggulan di SMP YPK

9.         Program sekolah unggulan di SMA YPK

10.     Program Kemitraan dengan Perguruan Tinggi Negeri oleh SMA YPK

 

Beberapa persiapan yang dilakukan oleh Yayasan dalam mempersiapkan tahun pelajaran 2014/2015 sudah dilakukan sejak lama, diantaranya;

1.         Program Penerimaan Peserta Didik Baru yang dimulai pada bulan Januari 2015

2.         Pelatihan Kurikulum 2013 untuk guru-guru sasaran dari SLB, SD-1, SD-2, SMP dan SMA YPK

3.         Workshop Guru Kelas TK, SD-1 dan SD-2 YPK

 

4.         Lokakarya internal unit-unit sekolah untuk persiapan tahun pelajaran 2014/2015

Selamat Datang

LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING DI YePeKa

Ketika YPK membuat angket kepuasan orang tua siswa maupun siswa tentang layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah, pada umumnya  responden agak kesulitan menjawab karena belum tahu persis bagaimana seharusnya layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah.

Orang tua ataupun siswa biasanya menganggap peran guru bimbingan dan Konseling  adalah menangani siswa yang bermasalah saja, padahal tugas dan peran guru Bimbingan dan Konseling bukan hanya menyelesaikan masalah siswa yang bermasalah.

Berikut sedikit informasi tentang Bimbingan dan Konseling di sekolah :

Bimbingan dan Konseling (BK) merupakan bagian integral dari sistem pendidikan di sekolah, dalam upaya membantu siswa agar mencapai perkembangan yang optimal, sesuai dengan potensinya.                                                                     

Secara khusus layanan BK diarahkan untuk membantu siswa agar berkembang menjadi pribadi yang mandiri, bertanggung jawab, kreatif, produktif dan berperilaku jujur. Jadi, jika guru BK dapat berperan  sesuai fungsi ini, maka guru tersebut sangat berkontribusi terhadap pembentukan karakter. Meskipun tentu saja pembentukan karakter siswa bukan hanya tugas guru BK.

Layanan BK ditujukan pada 4 aspek perkembangan siswa, yaitu:

  1. Aspek pribadi, layanan  BK ditujukan agar  siswa memiliki pemahaman diri, rasa percaya diri, harga diri, rasa tanggung jawab dan mampu membuat keputusan secara bijak.
  2. Aspek sosial, layanan BK ditujukan untuk membantu siswa mengembangkan hubungan antarpribadi , menghormati orang lain dan memiliki rasa tanggung jawab sosial kemasyarakatan .
  3. Aspek pembelajaran, layanan BK ditujukan untuk membantu siswa agar menemukan cara belajar yang efektif dan dapat mencapai prestasi belajar sesuai dengan kemampuan dasarnya.
  4. Aspek perkembangan karier, layanan BK ditujukan untuk membantu siswa mengenal ciri-ciri berbagai pekerjaan dan profesi yang ada, serta merencanakan karier berdasarkan minat dan kemampuannya.

Ada 7 jenis layanan BK yang harus dilaksanakan di sekolah:

  1. Layanan orientasi, ditujukan kepada siswa baru atau siswa pindahan untuk memeahami situasi sekolah dan lingkungannya. Orientasi dapat mencakup pengenalan  terhadap program sekolah, kurikulum, pola pembelajaran dan evaluasi yang berlaku di sekolah, fasilitas dan cara penggunaannya, serta hal-hal lain yang diperkirakan perlu dipahami oleh  siswa baru.
  2. Layanan informasi, dimaksudkan untuk membantu siswa mendapatkan informasi yang diperlukan.
  3. Layanan pembelajaran, ditujukan untuk membantu siswa mengembangkan sikap dan kebiasaan belajar yang baik.
  4. Layanan penempatan dan penyaluran, ditujukan untuk membantu siswa dalam penjurusan, memperoleh kegiatan ekstrakurikuler  yang sesuai, serta mendapatkan jurusan di perguruan tinggi atau lapangan kerja yang sesuai dengan minat dan bakat serta kepribadian siswa.
  5. Layanan konseling perorangan, ditujukan untuk membantu siswa secara individu , khususnya mereka yang mengalami masalah, misalnya problem dengan orang tua dan teman. Layanan diarahkan untuk memecahkan masalah dan tidak untuk menyalahkan siswa.
  6. Layanan bimbingan kelompok, ditujukan untuk pemecahan masalah umum (masalah pribadi ), misalnya masalah ketertiban, ujian dan sebagainya.

Seringkali layanan BK membuat siswa takut atau malu, sehingga jarang siswa yang atas kemauan sendiri datang dan berkonsultasi dengan guru BK.

Agar siswa merasa bahwa guru BK sebagai sahabat untuk curhat dan tempat berkonsultasi, maka guru BK yang baik adalah guru yang:

  • Dapat bergaul akrab dengan siswanya dan memakai “bahasa“ mereka (di YPK guru BK masuk kelas selama 35 menit/minggu).
  • Mau mendengarkan pendapat maupun keluhan siswa dan meghindari memberikan perintah.
  • Menghindari kesan menggurui tetapi lebih banyak berdiskusi secara bebas dan santai.
  • Menyediakan berbagai informasi yang diperlukan siswa dalam bentuk tertulis, agar mudah didapat.
  • Memiliki waktu yang terjadwal untuk memberikan layanan individu dan kelompok .
  • Membuat program yang diperlukan oleh siswa pada umumnya.

Nah, setelah mendapat sedikit informasi tentang bagaimana seharusnya Layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah, harapan penulis, orang tua/siswa dapat memberikan pendapat sejauh mana layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah-sekolah YPK.

Dengan adanya feed back dari orang tua/siswa, guru BK akan bekerja lebih optimal, sehingga manfaatnya bisa lebih dirasakan oleh pengguna jasa dalam hal ini tentu saja orang tua dan siswa YPK.

Referensi :

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI : 1966. Petunjuk teknis Pengelolan    Bimbingan dan Konseling. Jakarta : Depdikbud.
Widodo dan Nur Hidayah.1977. Manajemen Bimbingan dan Konseling. Jakarta .Dit.Dikmenum
Departemen Pendidikan Nasional .Panduan Manajemen Sekolah

Additional information